u kaan

lumut kerak

 

Pengantar

Pada tahun 1883, Gunung Krakatau yang terletak di Pulau Krakatau meletus. Setelah itu, bagian pulau yang tersisa tertutup oleh batu apung dan abu sampai kedalaman mencapai rata-rata 30 meter.
Setahun setelah letusan, pulau itu hanya merupakan 'gurun' tanpa kehidupan tumbuhan. Kini, bila kita melintasi Pulau Krakatau akan kita lihat sebuah pulau dengan hutan yang sangat rindang. Terdapat lebih dari 270 macam tumbuhan yang hidup subur di dalamnya.
Bagaimana sebuah lahan yang semula gundul tanpa kehidupan dapat berubah menjadi hutan yang sarat dengan berbagai jenis mahluk hidup? Tentunya ada mekanisme tertentu yang mampu merubah keadaan tersebut. Perubahan tersebut pasti memakan waktu yang cukup lama dan terjadi secara bertahap.
Permasalahannya, jenis tumbuhan apa yang pertama kali mampu hidup pada lahan tandus tersebut?

Melalui penguraian mikroba, selaput humus tersebut diuraikan menjadi unsur hara. Campuran lapisan lumpur dengan unsur hara. Campuran lapisan lumpur dengan unsur hara berangsur-angsur akan membentuk tanah. Sesudah tanah terbentuk, terciptalah kehidupan baru yang memungkinkan species lain dapat memasuki daerah itu. Tumbuhan bunga semusim yang bersifat gulma sering merupakan jenis berikutnya yang menyerbu habitat itu. Seiring dengan keadaan tanah yang mulai membaik, maka menyusul tanaman menahun semisal rerumputan.

Untuk tumbuh dengan baik pada umumnya tanaman membutuhkan tanah yang subur yang mengandung cukup unsur organik. Pada kasus gunung meletus, hampir seluruh organisme yang ada mengalami kepunahan. Setelah letusan, hanya tertinggal bebatuan tanpa tanah. Awal pembentukan tanah merupakan akibat adanya tumbuhan perintis. Tumbuhan perintis adalah species yang tangguh, mampu hidup pada lahan yang ekstrim atau kritis seperti gurun, bebatuan dan daerah kutub. Contoh tumbuhan perintis adalah "Lumut Kerak". Bila melekat pada bebatuan, lumut kerak akan mengeluarkan zat asam yang mengubah permukaan batu menjadi lapisan lumpur. Jika keadaan lingkungan tidak menguntungkan lumut kerak akan mengurangi kegiatan hidupnya dengan membentuk penebalan berupa selaput humus yang mengandung zat organik.

Sisa dari species tersebut sesudah mati akan diurai, memberi manfaat pada kesuburan tanah yang lambat laun sampai pada titik yang mampu menopang pertumbuhan species yang lebih tinggi, seperti perdu dan pohon menahun.

Apabila daerah tersebut dibiarkan tidak terganggu, maka lambat laun tempat tersebut akan membentuk ekosistem tertentu yang meliputi berbagai macam komunitas. Proses pembentukan ekosistem seperti di atas disebut "SUKSESI" dan tumbuhan yang pertama mampu/dapat hidup dinamakan "Tumbuhan Perintis".